Warning ! You have stepped onto Twinkling star.Follow me and leave a tag │FollowDashboard
Twinkling Star.
Jangan Ada Benci 4
Sunday, March 6, 2011 | 8:17 AM | 2 comments

Sebenarnya engkau masih kusayang.. biarpun tak dapat bersama. Tersentuh hatiku dibuai kenangan lalu.. Ingin kuluahkan rasa di hatiku .. sudikah mendengarnya…???

Shahrul Harriez meraup mukanya sambil mengeluh perlahan. Sungguh dia begitu rindu . Rindu pada Eliza yang jauh. Kenapa hati begitu merindui dia? Sudah jauh beribu batu tapi kenapa dia terasa begitu dekat di hati.? Eliza.. dengarlah abang rindukan sayang..

“Shahrul, makanlah oii. Dari tadi kau termenung tengok laut, hello bro tu laut di teluk Arab kalau berenang pun tak maunya sampai ke Selat Melaka.” Jeritan Adam yang disambut gelak ketawa rakan-rakan yang lain mematikan lamunannya. Shahrul Harriez cuma tersenyum menoleh ke arah rakan-rakannya. Kalaulah mereka tahu macam mana hatinya berperang dengan perasaan, kalaulah mereka tahu yang dia tak lalu nak makan. Semuanya diorang tak tahu betapa teruknya dia memendam perasaan. Setiap detik yang berlalu tak pernah sikit pun dia tak terkenangkan Eliza. Aduh sakitnya rindu

Tak perasan entah bila Adam menghampiri Shahrul Harriez, sementelahan dia kembali hanyut dibuai perasaan. Seminit dua dia tersedar, selebihnya segenap tumouan teryangkan Eliza.

“Shahrul, kau tahu tempat kau berdiri tu memang tempat favourite orang bunuh diri” Sengaja Adam berkata demikian, padahal bukan dia tau pun, sengaja mencuri tumpuan Shahrul HArriez.

“Apasal kau cakap macam tu?” Shahrul Harriez sekadar membalas.

“Ye lah, kalau pekerja pelantar minyak yang macam kita ni jauh di tengah laut, jauh dari keluarga dah tentu perasaan rindu tu tak nampak sempadankan?”.

“Rindu apa pulak yang kau cakap ni?” Eh, macam mana si Adam ni tau aku tengah rindukan seseorang? Tak siapa pun orang kat sini tau pasal Eliza, detik hatinya.

“Shahrul, dah sebulan kau macam kapur berak ayam, eh bukan.. ayam berak kapur.. Kalau kau tak betul-betul focus pada kerja, aku tak tau apa yang kau fikirkan. Macam kau melayan perasaan sorang-sorang, senang cakap kau memang teringat dan rindukan seseorangkan?” Tekan Adam.

Shahrul Harriez cuma menopang dagu dan terus memandangkan ke tengah laut. Malas dia nak menjawab soalan Adam. Biarlah Adam nak berteka-teki teka-tekuk, ular mati atas pokok. Kalau diam tu faham-faham sendiri jelah, Adam kan pandai baca hati dan perasaan orang.

“Kau rindukan siapa sebenarnya? Tak mungkin Mummy dan daddy kau, dulupun bukannya kau rapat dengan diorang. Ni mesti kekasih kau kan..atau tunang kau..?” Lagi Adam terus menebak. Lama Shahrul Harriez terdiam.

“Ye, aku rindu kat kekasih aku, tapi dia bukan tunang aku”. Mudah saja Shahrul Harriez mengaku, malas dia mau berselindung. Meluahkan rasa bagaikan melepaskan beban rindu yang menyesak dadanya. “Aku rindu pada isteri aku”.

Melopong mulut Adam, isteri? “Bila kau kawin? Ooo masa kau cuti dua minggu sebelum kita bertolak ke Dubai ni kan? Ya Allah, Shahrul, patutlah muka kau tak ubah macam mayat hidup. Aku pun hairan, mula-mula ko bukan main excited nak join team ke Dubai, lepas pun kau mintak batal, alih-alih last minute kau confirm nak pegi. Bila dah sampai sini kau berubah betul. Aku memang betul-betul hairan dengan perangai kau, termasuk terkejut dengan berita kau dah kawin”. Adam menggeleng-gelengkan kepalanya tanda tak percaya campur terkejut dengan berita yang baru didengar.

“Sekarang aku faham, kau rindu dan teringat isteri yang jauh, tapi kenapa air muka kau nampak cokelat campur purple? Ye la, aku faham kalau orang rindukan isteri, sini pun ramai yang tinggalkan keluarga, tapi kau nampak lain macam sangat?”

Adam mula menunjukkan minat, mungkin kes rindu Shahrul Harriez tak seperti kisah-kisah rindu teman-teman yang lain. Orang lain pun kemaruk teringat bini gak tapi tak lah macam Shahrul Harriez yang tak ubah macam orang mati bini. Kut iya pun baru kawin, kenapa mukanya sedih dan teruk sangat? Adam terus menunggu Shahrul Harriez meluahkan rasa.

“Aku faham kalau ini terlalu peribadi untuk kau, tapi kalau kau simpan seorang diri, boleh makan diri bro, it’s killing you softly. Ceritalah kalau boleh mengurangkan tekanan perasaan kau. Tau tak yang kau langsung tak macam dulu, okey memanglah kau sekarang dah jadi suami orang, tapi mood swing kau tu, kadang-kadang boleh menjejaskan prestasi kerja. Kalau hati tak senang macam mana kerja produktif? Kalau kau selalu layan perasaan sorang-sorang macam mana focus pada kerja?

“ Ada ke kerja aku yang terganggu?”

“Okey, kerja kau semuanya tip-top, tapi macam mana dengan relations towards your staff and subordinates? Diorang semua hairan kenapa ko serius sangat? Nasib baiklah cuma lima orang je anak buah kau dari Malaysia, tapi macam mana dengan berbelas-belas yang lain yang datang dari merata pelusuk dunia? Mereka cuma kenal seorang boss yang terlalu serius dan hanya bercakap pasal kerja, tengok lah orang lain tengah sibuk makan-makan, ko boleh makan hati sorang-sorang kat ceruk ni.” Adam meluahkan pendapatnya, sememangnya itulah yang ditunggu selepas sebulan memerhatikan tingkah laku Shahrul Harriez. Siapa lagi yang berani menegur atau menghampiri Shahrul Harriez selain dia? Ini pun sebab dia sama pangkat dengan Shahrul Harriez, kalau orang bawahan, memang tak siapa yang berani nak tegur Shahrul Harriez, mukanya yang serius tu silap-silap orang boleh kata dia tengah marah.

“Aku tak tau macam mana nak cerita kat kau”. Shahrul Harriez akhirnya mengaku.

“Macam tu, kau ceritalah siapa isteri kau yang bertuah sangat tu sampai kau boleh berubah tiga ratus enam puluh darjah ni? Soal Adam sambil tersenyum. Memang dia rasa nak menahan ketawa bila terfikir ada perempuan yang bertuah boleh menggoncang hidup Shahrul Harriez.

“Eliza.. Eliza Damia”.

“Wow.. Eliza.. sedapnya nama, umur berapa..? Lawa ke? Adam bertanya bertubi-tubi, baru dengar nama Adam dah membulatkan mata.

“ Kau nak dengar ke tak? Biar aku ceritalah, nanti aku tak mau cerita karang..”

“Ok.. Ok.. sorry sambung” Adam cepat-cepat tersedar. Sambil itu, Shahrul Harriez menghulurkan telefon bimbitnya kepada Adam. “Nak buat apa kau bagi handphone kat aku, kat sini bukannya ada signal?”. Iskkh… memang Shahrul Harriez ni dah mamai, dia nak suruh aku telefon bini dia ke?

“ Memanglah tak ada, aku nak tunjuk kat kau gambarnya.” Gambar Eliza yang diambil curi-curi sewaktu dikuliah kursus kahwin terpapar di telefon bimbitnya. Bulat mata Adam memandang, memang cantik , patutlah Shahrul Harriez gila bayang. Melihat Adam yang bagai nak terkeluar biji mata menatap wajah Eliza, Shahrul Harriez segera merampas dan menyimpan semula ke kocek seluarnya.

“Woi.. nantilah, aku belum habis tengok..!” Adam cuba mengambil kembali.

“Sudah, jangan nak memandai, aku bagi tengok pun supaya kau tahu yang aku bercakap pasal seseorang yang nyata okey? Nanti kau tak percaya pulak cerita aku.”.

“Haah.. aku lupa pulak pasal cerita kau, iskkh.. lawalah isteri kau, patutlah kau angau gila bayang macam kucing jantan kena kurung . hahahahahha” Adam pula datang niat mengusik. “Okey sekarang cerita..”

“Eliza sebenarnya jodoh aku yang diaturkan oleh keluarga, Mummy dan nenek aku yang aturkan supaya aku bertunang dengan Eliza. Mula-mulanya aku marah betul sebab diorang membelakangkan keputusan aku., macamlah aku tak de pilihan sendiri lagi pun masa tu aku masih menjejak Husna. Kau ingat Husnakan?” Adam cepat-cepat mengangguk dan menunggu cerita Shahrul Harriez penuh minat.

“Masa tu aku dah dapat menjejak Husna, sekarang dia dah mengajar di Melaka dan tinggal bersama ibunya di kampung. Bila cadangan untuk aku bertunang dengan gadis kampung mummy sampaikan, aku memang bengang betul tapi mummy merayu-rayu supaya aku terima dan setuju untuk berkompromi.”

“Berkompromi..? Maksud kau ada perjanjianlah antara kau dan mummy kau lah ni?” Adam mencelah, cuba untuk memahami cerita sebenar.

“Mummy cuma mahu aku bertunang denagn Eliza, sebagai balasan dia akan terima Husna sebagai pilihan aku. Sampailah bila aku disuruh berjumpa sendiri dengan Eliza di rumah nenek. Mummy suruh aku berkenal-kenalan dengan Eliza, sebenarnya sebelum tu aku dah jumpa dia sekali di KLCC. Sebab waktu aku nak dia tau yang kami cuma perlu bertunang dan kalau boleh aku nak Eliza menolak keputusan untuk bertunang tu sebab aku dah dapat Husna kembai”

“Ehh.. cup..cup.. bro.. tadi kau cakap Eliza tu isteri kau, apa kes pulak dengan tunangn-tunang ni? Kau bertunang ke berkahwin?”

“Kan aku kata, dengar dulu, yang kau asyik menyampuk ni kenapa? Malaslah aku nak cerita.. Iskhh merajuk pulak.

“Sorry… sorry.. please.. sambung cerita kau, aku tak kacau dah” Adam mengangkat kedua-dua tangannya,

“Bila aku jumpa dia di kampung, aku masih paksa dia minta batalakn pertunangan tu. Kami bertengkar jugak, tak sangka dia boleh melawan. Mula-mula aku jumpa dia, nampak macam takut-takut aje tapi masa tu.. hmmm.. cute betul bila dia marah. Terus dia lari balik rumah. Rupa-rupanya perbualan kami didengar oleh nenek aku dan mummy. Teruk aku kena basuh, tak lama lepas tu neenk aku dan mummy pakat-pakat nak kami nikah, maknanya daripada majlis pertunanagn dah tukar jadi nikah. Diorang terus panggil emak saudara Eliza untuk berbincang, tak payah nak bersyarat banyak, Mak Long setuju aje untuk teruskan niat nenek dan mummy.”

“Mak Long, kenapa Mak Long, dia tak ada mak ayah ke?”

“Eliza dijaga oleh emak saudaranya, parents dia? Hmm.. aku tak tau sebab aku malas nak ambil tau. Banyak perbincangan nenek dengan mummy aku tak berapa ambil peduli. Masa tu aku pun pelik jugak kenapa mummy yang begitu berkira soal menantu dan pernah reject Husna boleh sudi nak bermenantukan orang kampung. Aku pulak bila mummy dah buat tawaran untuk terima Husna, tak kisah langsung dengan apa yang diorang bincangkan, ikut aje asalkan aku dapat bersama Husna.

Kami pun buat persiapan secepat yang mungkin, aku pun tak tau kenapa mesti jadi ekpres macam tu, macam dah tak boleh tangguh langsung. Mummy aku betul-betul teruja dan pentingkan pernikahan tu disegerakan, aku sempat keluar berdua dengan Eliza sebelum kami bernikah selama dua hari berturut-turut, itu pun sebab kami kena pergi kursus kawin dan buat fitting baju untuk kawin. Masa tu aku baru kenal dan tau macam mana Eliza.

Eliza betul-betul polos, gadis kampung yang penuh adap sopan. Kau tahu, dia cukup main berhati-hati kalau tersentuh aku sikit pun. Bila aku buat-buat tak reti je pegang tangan dia masa lintas jalan, aku dapat rasa yang dia begitu takut, pandang aku pun tak berani.” Shahrul Harriez ketawa kecil bila terkenangkan waktu melintas jalan antara Pertama Complex ke Sogo. Adam mengangguk sambil turut tersenyum, dapat dia bayangkan itulah antara saat dan detik manis untuk Shahrul yang gila bayang di depan dia ni.

“Seminggu lepas tu kami pun bernikah dalam majlis yang cukup meriah. Aku pun masa tu memang dah boleh terima Eliza, kau tahu Eliza yang pemalu tu kalau marah muka dia betul-betul comel tau. Kan aku kata yang kami ada bertengkar? Still, she looks very cute to me. Aku tak tau bila masa aku jatuh cinta, jatuh sayang pada Eliza., yang aku tau waktu aku lafazkan nikah, aku betul-betul cintakan dia. She hooked me so badly. I was stunning to every move of her. Memang betul-betul aku angau kat isteri sendiri, tak salahkan? Aku betul-betul bahagia, gembira masa tu macamlah aku sudah bertahun-tahun cintakan Eliza. I was devoted only for her until now actually.

Kau tahu berapa lama aku rasa gembira selapas jadi suami?” Shahrul Harriez cuba menduga Adam, kut-kutlah kawan sorang ni masih setia mendengar cerita atau dah lama terlelap. Tapi Adam cepat-cepat menggelengkan kepala tanda minta dia menyambung cerita dengan segera.

“Dua hari, cukup empat puluh lapan jam lepas aku jadi seorang suami yang bahagia. Aku dapat tahu yang perkahwinan kami berlangsung kerana rancangan mummy, nenek dan Mak Long. Tak terkecuali Eliza Damia juga yang turut jadi pelakon. Aku jadi betul-betul marah dan mengamuk kat semua orang. Tak sangka semua orang menipu aku, aku kawin atas rancangan bodoh diorang tu.” Muka handsome Shahrul Harriez bertukar merah, memang dia tak dapat lupa waktu tu, bilamana semua kebenaran terbongkar.

“Apa punca yang kau marah sangat?” Adam mula sedar Shahrul Harriez dah merah padam, mau kejap lagi bertukat menjadi biru langit, agaknyalah kot, bila dia mula rindu ..

“Simple, semuanya berpakat hanya kerana duit. Nenek aku setuju untuk pindahkan hartanya pada mummy dan Mak Long pun dapat bahagiannya jugak sebab jodohkan anak saudaranya tu. Tapi yang aku paling sakit hati bila Eliza pun turut mainkan peranan dalam game bodoh diorang tu. Sungguh tak sangka dia menurut kata-kata Mak Long dan dia pun mendapat bayaran jugak.”

“Maksud kau, Eliza sebenarnya berpura-pura aje layan kau sampai kau syok sendiri ingat dah jadi pengantin bahagia?” Adam mula faham dengan situasi sebenarnya.

“Ya, dia mengaku yang dia hanya menurut kata-kata Mak Long nya. Dia layan aku sampai aku rasa aku betul-betul cintakan dia, memang aku cintakan dia separuh mati. Tapi bila segala-galanya terbukti bila duit yang jadi ukuran, aku jadi marah. Kami bertengkar hebat dan dia tak menyangkal sikit pun tentang kebenaran perkahwinan kami atas rancangan untuk mendapatkan harta.

Aku betul-betul bengang, lebih kurang dua minggu saja dia buat aku jatuh cinta dan buat dunia aku betul-betul macam fairytales. Bila aku rasa tertipu, memanglah aku marah. Sebab tu aku contact office dan tanya kalau aku masih ada peluang untuk ke Dubai, Mr. Teo pun tak banyak cerita dan sudahnya aku kat sinilah macam yang kau tengok”.

Shahrul Harriez menyudahkan ceritanya. Terasa beban yang terbuku di hatinya bagaikan terlerai. Tu lah lain kali kalau ada masalah jangan simpan sendiri, meluahkan pada seseorang pun dah dapat mengurangkan rasa yang menghimpin jiwa, walaupun masalah tak selesai sekurang-kurangnya tak lah merana jiwa.

“Ok bro satu benda aku nak tanya, tadi kau cerita yang kau marah semua orang termasuk Eliza, tapi sebelum tu kau cakap kau rindu kat Eliza. Apa sebenarnya perasaan kau? Rindu ke marah?”

“Marah tu memang ada, tapi entahlah kau rasa macam mana.?” Shahrul Harriez pula menduga. Mana tau kalau-kalau IQ Adam yang tinggi macam pokok kelapa tu boleh memberi jawapan pada perasaannya sekarang.

“Sah..sah kau tu cinta dan sayang pada isteri kau tu bro, kalau tak takkan kau makan hati masak kicap kat tengah-tengah laut atas pelantar minyak ni. Aku tak nampak sebab lain, kau ada satu penyakit je sekarang ni.” Shahrul Harriez mengangkat muka memandang tepat ke muka Adam. Dengan penuh keyakinan Adam menuturkan kata-kata, “Kau tu sakit A.N.G.A.U bro..” Lalu ketawa macamlah soal perasaan begitu lucu buatnya. Macam tu punya jawan IQ setinggi pokok pisang pun dah boleh selesai.

“Sudahlah Shahrul, baik kau pulihkan hubungan kau dengan isteri kau tu. Betullah perkahwinan tu atas plan orang tua kau, tapi hati dan perasaan kau pada Eliza, ada diorang plan sekali untuk kau? Ada diorang paksa kau supaya jatuh cinta dan bahagia untuk masa dua minggu? Semua tu pilihan kau sendirikan?

Lagipun, dalam masa dua minggu tu, kau boleh pastikan apa sebenarnya perasaan Eliza pada kau? Paksaan atau kepura-puraan? Atau dia pun sebenarnya bahagia macam kau jugak?” Adam tak memberi sebarang jawapan malah memberi soalan-soalan yang selama ini Shahrul Harriez turut tertanya-tanya, apakah perasaan Eliza sebenarnya?

Adam melangkah meninggalkan temannya terus termangu macam hanyut di dunia sendiri. Faham yang temannya itu memerlukan lebih masa untuk berfikir. Biarlah, nanti taulah dia fikirkan apa yangterbaik untuk dirinya sendiri.

Shahrul Harriez masih merenung ke tengah laut, apakah perasaan Eliza pada aku?

Oh kekasih dengarkanlah suara cinta dari hatiku.. Ya Tuhanku berikanlah petunjukmu pada kekasihku, moga takdir melindungi cinta kita…

Labels:

Jangan Ada Benci 3
| 8:16 AM | 0 comments

Peristiwa petang tadi memang betul-betul buat Eliza sakit hati. Dia balik ke rumah tanpa sedikit pun memberitahu Mak Tok. Biarlah, biarkan seluruh keluarga Shahrul Harriez tu tau yang mereka berdua tak ada serasi, macam Tom and Jery. Eh tapi Tom and Jerry tu ada masanya bersahabat jugakkan? Pepatah tak boleh pakai.

Sejak lepas isyak Eliza memerap di dalam bilik kecilnya. Malas dia nak bersoal jawab dengan Mak Long, dah tentunya Mak Long akan bertanya perhubungannya dengan Shahrul Harriez. Bukan Eliza tak tahu yang Mak Long berkomplot menyuruh dia ke rumah Mak Tok petang tadi.

Pintu biliknya diketuk dari luar, terdengar suara Mak Long memanggil dan Eliza tak sampai hati untuk menjauhkan diri. Mak Longlah segala-galanya dalam hidup Eliza, hitam kata Mak Long maka hitam jugaklah katanya. Sebaik sahaja pintu biliknya terbuka Mak Long terus duduk dibirai katil.

Pelik juga bila Mak Long yang tak pernah penat bercakap boleh duduk diam tak bersuara. Kenapa pulak jadi macam ni, dah habis idea ke? Eliza jadi serba salah, apa ni Mak Long, tak bestlah kalau Mak Long tak membebel, serius semacam je macam masalah berat sangat. Selepas dua minit lapan saat baru Mak Long buka mulut.

“Eliza, Mak Long minta maaf kalau tindakkan Mak Long nak jodohkan kamu dengan cucu Mak Tok buat kamu tak senang. Mak Long faham kamu ada cita-cita nak sambung belajar lagi. Siapa yang tak suka kalau anak belajar tinggi dan ada semangat nak berjaya, tapi Mak Long buat ini semua pun sebab terpaksa nak.” Bahu Mak Long dah mula terhinggut-hinggut mengikut irama sedih sambil airmata meleleh. Isskkhh.. aku kalau orang tua dah cakap sambil keluar airmata ni memang tak boleh tahan laa, mesti cair jugak.. kesian..

Mak Long terus dengan irama syahdunya bersulam esak tangisnya yang sesekali jelas kedengaran berpadu dengan harapannya tinggi menggunung supaya aku dijodohkan dengan makhluk dua kaki tu. Betul punya ayat Mak Long sumbat dalam kepala, sampai Eliza tak kuasa nak fikir untuk menolak cadangan Mak Long. Eliza hanya menganggukkan kepala tak ubah macam belatuk tebuk lubang kayu.

“Mak Long..”.. Eliza memaut tubuh gempal emak saudaranya. Dua puluh tahun hidup jagaan Mak Long membuatkan Eliza sentiasa mengalah dan menurut kemahuan ibu saudaranya. “Mak Long janganlah rasa bersalah, saya…saya.. ikut segala kemahuan Mak Long..”

Mak Long memandang wajah anak saudaranya itu, wajah yang tadi muram dah mula berseri-seri bila Eliza memberi kata jaminan untuk menurut kata-katanya. Tapi Mak Long masih belum puas.

“Mak Long bukan mahu kamu jadi pak turut Eliza..ini soal kahwin, soal masa depan kamu. Jadi seorang perempuan bukannya ada pasang niat untuk hidup bercerai-berai. Sebelum jadi apa-apa yang tak baik di masa depan kamu masih ada masa untuk berfikir.” Mak Long yang tadi bersuara sedih sekarang dah bertukar menjadi lantang.. ohh dah tukar lorong marah kut, tu yang cakap pun tiba-tiba bersemangat.

“Ya lah Mak Long, dalam masa bertunang ni nanti kami berkenal-kenallah. Kalau memang tak serasi ha, tu tandanya tak ada jodohlahkan. Alaa, minggu depan baru nak bertunang….”

“Minggu depan bertunang apanya…? Terus nikah tak payah tunang-tunang. Esok bakal suami kamu datang jemput kamu pukul tujuh pagi nak bawak pergi kursus nikah di Kuala Lumpur, kat mana ke.. Permata..Pertama..? Entahlah aku tak peduli, yang aku tau esok kau bersiap pagi-pagi. Kursus tu mula awal pagi, eloklah kamu berdua bertolak awal-awal nanti terlewat pulak. Tak elok nak buat hal kerja kawin ada halangan biarpun Cuma lewat pergi kursus..”..

Tiba-tiba Eliza rasa nak pitam, baru petang tadi dia melancarkan perang dengan Shahrul Harriez, alih-alih esok pagi-pagi nak pergi kursus kahwin dah..? Oh tidak……

“Eh..kamu ni tiba-tiba jadi batu pulak kenapa? Mana ada aku sumpah kamu jadi keras macam Si Tanggang, aku cakap kamu esok pergi tu bawak sekali baju untuk bermalam di sana kamu dengar tak?

“Mak Long, kenapa nak kena bermalam di Kuala Lumpur pulak? Saya nak tidur rumah siapa? Iskh, tak naklah, bukan jauh sangat pun sampai tak boleh nak balik ke rumah. Lagi pun tak mahulah saya bermalam di rumah dia, apa pulak kata orang…”

“Siapa kata kamu bermalam di rumah dia? Kamu nanti tidurlah kat rumah mak dia, Harriez tu baliklah ke rumah dia sendiri.”

“Mana Mak Long tau..?” Huh .. aku pun dah jadi sebijik macam Mak Long.. ehh anak asuhan Mak Long kan.. hehehe..

“Aku tau lah, Mak Tok kamu yang cakap, lagi pun tak kanlah orang tua tu nak biarkan korang yang tak nikah lagi ni nak duduk serumah. Dahlah, siap cepat esok jangan nak terkocoh-kocoh, ingat Harriez ambil kamu pukul tujuh.”

Arahan Mak Long yang sama tegas macam asker pencen, amboi, tadi bukan main tangkap leleh, sedih bukan main. Ingatkan Mak Long dah tukar fikiran nak batalkan pertunangan tu, alih-alih dah jadi kawin ekspres pulak. Tadi pura-pura sedih ke atau nak buat mukaddimah bagi tau plan dah bertukar.?

Esoknya tepat pukul tujuh Shahrul Harriez dah terpacak di depan rumah Mak Long, macam yang Mak Long dah agak, Eliza akan tergopoh-gapah nak bersiap. Walaupun pakaian sudah dimasukkan ke dalam beg sejak malam tadi, ada jugak yang terlupa disaat akhir.

Mak Long Cuma memerhati gelagat bakal pasangan tu, nampak sangat dua-dua dalam keadaan terpaksa. Eliza yang patuh dan lembut hati, Harriez yang menurut kata. Elok sangatlah tu. Mak Long menguntum senyum, hajat nak berbesan dengan Engku Faridah nampaknya bakal membuahkan hasil.

‘Orang kat sebelah aku ni ada masalah apa agaknya? Dari tadi duduk diam keras macam patung, sikit pun tak berbunyi. Sebelum masuk ke dalam kereta bukan main ligat lagi keluar masuk bilik mengutip barang keperluannya, sekarang kenapa tak bergerak? Dah habis bateri ke apa?’ Shahrul Harriez berkata di dalam hati, ingatkan dia ni bolehlah ajak berbual buat hilang bosan. Tak tau pulak Eliza boleh buat senyap keras macam batu belah batu bertangkup.

Sejak malam tadi macam-macam yang Shahrul Harriez dah fikir, tentang hala tuju perhubungannya dengan Eliza. Hampir subuh baru dia dapat melelapkan mata, jadi pagi ni memang niatnya berbincang dengan Eliza. Tapi kenapa patung chendana ni langsung tak tunjuk riak nak buka mulut? Tak boleh jadi ni, penat-penat fikir setiap sudut, ruang dan masa, alih-alih bila dah bersedia nak buat presentation macam tak jadi pulak. Shahrul Harriez memberanikan diri selepas lebih setengah jam memandu dalam keaadan senyap sunyi.

“Eliza…” Shahrul Harriez memalingkan mukanya mengadap Eliza.

Senyap.

“Eliza..” Kuat sedikit Shahrul Harriez bersuara bila Eliza buat tak dengar. Tiba-tiba Eliza menjerit kuat. Dalam keadaan terkejut Shahrul Harriez membrek keretanya dengan mengejut untuk mengelakkan dari terlanggar objek di depan. Mujurlah kereta jenama dan buatan luar negeri ni berhenti sebelum terlanggar anak kambing yang melintas. Tadi rasanya, tak ada pulak nampak anak kambing di tepi jalan.

“Awak ni dah kenapa, bawak kereta tak pandang depan?” Dengan nada perlahan Eliza bertanya sambil mengurut dada, bukan main terkejut lagi dia bila Shahrul Harriez membrek dalam waktu kecemasan. Fikiran yang melayang tinggi sampai ke langit tujuh tiba-tiba jatuh ke bumi semata-mata kerana seekor kambing.

“Sorry, tak sengaja. Awak tak apa-apa?” Lembut dia bertanya, bimbang kalau anak orang ni tercabut jantungnya sebab terlalu terkejut. Iyalah, dari tadi dia tak berkuit tiba-tiba boleh menjerit. Apa-apa pun aku ucapkan terima kasih pada kau wahai kambing, sekurang-kurangnya patung sebelah ni dah dapat nyawa.

“Tak ada apa-apa, awak tu lain kali bawa kereta tengoklah depan. Nak cakap pun, cakap je lah, bukan saya tak dengar”.

“Mana saya tau awak dengar ke tidak kalau tak menjawab. Baiklah saya terus pandang depan, tapi saya nak bercakap dengan awak”.

“Cakaplah”. Mendatar sahaja suaranya, tapi sebenarnya Eliza cukup main takut bila Shahrul Harriez kata nak ajak berbincang. Tiba-tiba teringat tentang semalam, bila Shahrul Harriez beria-ia mahu dia mencari alasan untuk membatalkan pertunangan. Bukankah malam tadi Mak Long bagi tau yang rancangan untuk bertunang dah jadi majlis akad nikah? Berdebar dada Eliza, bagai ada sesuatu yang menyentap tangkai jantungnya. Macam mana ni, dengan Mak Long aku dah kata setuju, dibuatnya Shahrul Harriez suruh aku fikir bagaimana nak mengelak dari majlis ni macam mana?

Lama Shahrul Harriez mengambil masa untuk menyambung kata-katanya. Eliza makin gementar, sambil menafas oanjang menunggu Shahrul Harriez meluahkan bicara.

“Eliza, kita kahwin, kita teruskan seperti apa yang dirancang”. Shahrul Harriez bersuara tegas.

Eliza terpana, sangkanya Shahrul Harriez akan terus meminta dia mencari jalan untuk memutuskan perhubungan. Kali ini Eliza pula yang memandang tepat ke arah Shahrul Harriez, tetapi dia tetap memandu dengan tenang.

Labels:

Jangan Ada Benci 1 & 2
| 8:15 AM | 0 comments

“Nurul, tolonglah pandu kereta ni laju sikit, apasal dah macam kura-kura sakit kaki ni. Jarak yang tak sampai 50 kilometer ni dah lebih sejam kau memandu. Ni kalau suruh drive dari Penang ke Johor mau seminggu baru sampai”.

“Wah..wah. wah.. banyak kau punya kura-kura, tak Nampak kereta berderet di depan tu? Nak aku redah aje kaki lima ni. Kau yang terlelap dari tadi, celik aje tau-tau nak membebel, aku suruh turun jalan kaki baru tau.”

Hahahah.. perang mulut start dah. Nurul memang pantang kalau aku complaint kaedah pemanduannya. Alah, kalau jalan tak jam pun memang dia pandu perlahan. Nak emo tak pasal-pasal pulak, yang aku ni pun lepas tercelik mata sesedap hati je complaint dia bawak kereta slow, mana tak angin kawan baik aku ni.

“Hehehehe.. sorry laa Nurul, aku saje je..”

“Saja ..heekk.. kau. Cuba ko pulak yang bawak kereta ni, rasalah macam mana nak jalan ikut kura-kura, labi-labi , penyu yang bergerak 20 kilometer sejam.” Wawawawa.. Nurul masih bersisa marahnya. Ehehe.. dah lah dia tersiksa memandu dalam jam, aku pulak lagi nak curah minyak ke atas hati yang membara.

“Okeylah, kan aku kata, aku saje je”. Aku start buat muka seposen, alah Nurul marah bukan ke mana sangat. Kalau tak, takkan dia sanggup nak temankan aku ke Kuala Lumpur, bersusah payah memandu dalam kesesakan yang tak pernah surut. Tu sebab aku sayang kat Nurul, kawan sejati yang tak pernah menolak kalau aku minta tolong. Keakraban kami memang diketahui oleh kedua-dua keluarga sementelahan kami tinggal sekampung. Aku yang menumpang hidup dengan mak long dan pak long sekeluarga sejak dari usiaku 2 hari. Mak long kata, ibuku mengalami tekanan jiwa kerana pemergian ayahku pada hari aku dilahirkan. Kerana kesihatan ibu yang terjejas, aku dijaga oleh mak long tak mengasihi aku tak ubah seperti anak sendiri.

Persahabatan aku dengan Nurul yang aku tak pasti bila mulanya, seingat aku Nurul aku kenali sebelum aku belum boleh bercakap. Ini kerana, emak Nurul yang menjagaku apabila mak long keluar bekerja. Sementelahan mak long tidak mempunyai anak perempuan selain dari 5 orang anak lelaki yang semuanya lebih tua dariku. Pendek kata, celik mata aje, Nurullah yang menjadi temanku.

“Eliza Damia.. hello. Eliza Damia..!” Nurul memetik jarinya di depan hidungku. “Ala.. Tak kan merajuk kot, aku marah main-main aje lah. Dah. Dah.. kita berhenti kat stesen minyak kat depan tu ya, aku nak terkucil dah ni.” Hahaha, kan aku dah kata, tak ke mana marah dan rajuknya. Tak payah aku pujuk pun Nurul dah ok. Aku cuma senyum meleret bila mood kawan aku ni dah pulih.. huhuhu nasib minah ni tak marah lagi.

Stesen minyak yang mempunyai kedai makanan segera McDonalds itu menjadi perhentian untuk melepaskan lelah. Elleh, baru sejam setengah memandu,penatnya mengalahkan memanjat gunung. Nurul ni memang sengaja nak kenakan akulah ni.

Laju aje memesan makanan, macam dah plan aje minah ni.

“Eliza, kau belum bagi tau aku lagi apa sebenarnya tujuan kau ajak aku ke Kuala Lumpur ni. Entah mana tempat yang kau nak tuju pun aku tak pasti.”

“Nurul, dah berapa kali aku kata KLCC laa, kau bawak aku ke KLCC nanti aku tunjuk la mana tempat nak pergi. Tapi sebenarnya memang patut aku bagi tau kau awal-awal kenapa kita kena pergi KLCC. Nanti takde laa ko terkejut sangat. Silap-silap nanti mau masuk hospital sebab terkejut”

“ Aiikk besar punya rahsia ko nak bagi tau ni..?”

Dan aku pun meluahkan rasa yang terbuku.

“Mak long faham, Eliza nak sambung belajar. Mak long pun tak mau anak mak long ni berhenti belajar dan mengejar cita-cita. Kan mak long dah kata tadi, Eliza bertunang aje dengan anak kawan mak long tu.

Memang ini keputusan yang berat, mak long pun faham perkara nikah kawin ni bukan boleh dibuat main. Mak long dah terangkan macam mana keluarga Engku Faridah dah berbudi dengan kita sekeluarga. Sekarang bila dia nak minta tolong, mak long memang serba salah. Lebih-lebih lagi kalau dikenangkan macam mana Engku Faridah dah membantu kita, kamu tahukan Engku Faridah tu kawan baik mama kamu sejak sekolah lagi? Malah sewaktu mama kamu sakit, Engku Faridahlah yang banyak membantu menguruskan mama kamu, tu belum lagi lagi pertolongan dia menjaga kamu waktu kecil.”

Panjang lebar dah mak long bercerita, akhirnya aku faham, bukan mak long sebenarnya yang berhutang budi, tapi aku. Jadi tak mustahillah aku perlu menuruti permintaan ini.

Nurul cuma mengangguk tanda faham, tapi setuju atau tidak aku tak tau.

“Jadi engkau setujulah dengan cadangan mak long?”

Aku cuma mengangguk. Nada suara Nurul, jelas menunjukkan rasa tak puas hati. “Aku tak boleh buat apa-apa lagi Nurul, puas aku memikirnya jadi jalan untuk menyenangkan hati semua orang, aku turutkan aje permintaan mak long. Aku lagi terkejut bila anak Engku Faridah tu sendiri yang call aku semalam, nak ajak jumpa di KLCC. Aku sebenarnya tak tau macammana rupa dia, Cuma dia pesan bila dah sampai telefon aje dan dia memang dah tunggu kita sejak tengah hari lagi.” Aku terangkan pada Nurul panjang lebar.

“Tengah hari..?” Bagai nak tersembul biji matanya, taulah sekarang dah hampir pukul 4 petang. Salah dia jugak, kenapa pandu kereta perlahan sangat. “Pukul berapa sebenarnya engkau berjanji hah?”

“Pukul 1.30 tengah hari”. Aku menyimpul senyum. Nampaknya Nurul yang tertekan, bukannya aku.

Shahrul Harriez gelisah menunggu di coffeehouse mewah itu. Belum apa-apa dah buat darahnya meng”oren” naik ke muka, lambat perkara yang paling dibenci, baginya memungkiri janji adalah satu perkara yang serius. Seketika handphone yang dari tadi menyepi kini mengeluarkan isyarat dari pemanggil yang tak dikenali. Tahulah dia Eliza Damia kini semakin menghampiri, tiba-tiba dia mengukir senyuman sendiri. Hilang segala rajuk dan marah yang tadi menyelubungi segenap hati.

Dari jauh kelibat dua gadis berjalan tertinjau-tinjau menjenguk coffeehouse yang diberitahunya tadi. Sengaja Shahrul Harriez membiarkan mereka tercari-cari, ingin dia memerhatikan, eh yang mana satu Eliza Damia? Yang bermuka bulat itu atau yang..yang..yang.. wah cantiknya . hati lelakinya bersorak girang, mintak-mintak yang itu lah Eliza Damia. Apabila dilihatnya 2 gadis tersebut bagaikan mahu mengatur langkah untuk keluar, cepat-cepat Shahrul Harriez berdiri dan menghampiri kedua-duanya. Bagai diduga, mereka terkejut kerana sudah lama sebenarnya Shahrul Harriez duduk hampir dengan tempat mereka berdiri.

Nurul faham, ini adalah pertemuan antara Eliza dan bakal tunangnya, cepat-cepat dia meminta diri. Kononnya nak ke Kinokuniya, lagipun apa nak dibuat mengganggu orang nak berkenal-kenalan. Sempat dia berjanji akan kembali mencari Eliza pukul 6 petang nanti.

Eliza jadi tak keruan, oh inilah orangnya yang mak long jodohkan? Hati jadi tak keruan, serba salah dan canggung benar rasanya. Bila Nurul melangkah pergi, langsung otaknya tidah berjaya memproses apa-apa tindakkan, hanya menunduk dan membatukan diri.

Shahrul Harriez faham kegelisahan gadis di depannya, perasaan girangnya sengaja disembunyikan tanpa dia melemparkan walau sebaris senyuman. Egonya mendesak supaya dia kelihatan tegas dan serius. Entah kenapa perasaannya begitu mendesak agar dia tidak menunjukkan betapa dia suka melihat wajah Eliza untuk pertama kalinya. Inikah cinta pandang pertama?

Tiba-tiba Shahrul Harriez mendapat akal, mengajak Eliza ke tempat lain, huh jemu sudah dia di dalam coffehouse itu, sudah lebih 3 jam menunggu. Bila dah berjumpa tak kan nak sambung lagi? Jam di tangan menunjukkan pukul lima suku, maknanya hanya empat puluh lima minit masa untuk dia bertemu dan berbicara dengan Eliza.

Eliza menghayun langkah menuju ke taman KLCC, belum sepatah pun ayat yang terkeluar dari mulut lelaki ini. Apa tujuaannya dan apa mahunya belum lagi terjawab sementelahan dia didorong untuk mengambil angin di luar. Akhirnya, mereka hanya menuju ke air pancut dan menyediakan bangku untuk bersantai.

Duduk menghadap lelaki ini membuatkan jiwanya kecut, seboleh-bolehnya Eliza menundukkan muka tidak berani menentang pandangan matanya yang tajam. Sesekali menjeling dengan ekor mata dan setiap kali itulah Eliza pasti lelaki ini merenungnya. Tidak selesa dengan panahan mata Shahrul Harriez, Eliza mengalihkan pandangan ke arah taman permainan kanak-kanak, seketika dia leka dan lupa siapa di depannya.

Hmm.. pemalu sungguh Eliza, tak sekali pun dia berani menentang pandangan mata aku, getus hati Shahrul Harriez. Bagaimana harus aku mulakan perbualan ini, aku harap dia tak bisu.

“Eliza, maafkan saya sebab menyusahkan awak datang ke sini. Saya tak bermaksud nak membebankan awak, tapi saya tak tahu macam mana nak ke tempat awak dan bercakap dengan awak secara bersemuka. Awak tahukan pertemuan kita ni diluar pengetahuan mama dan mak long awak? “

Eliza hanya mengangguk perlahan, masih sukar nak menatap wajah itu keseluruhannya, apalah yang disembunyikannya, bisik hari Shahrul Harriez.

“Awak fahamkan perhubungan kita sememangnya di atur oleh keluarga? Jadi tujuan saya nak jumpa awak sebab nak perjelaskan beberapa perkara. Saya harap awak dapat faham dan lebih terbuka.

Pertama sekali saya nak jelaskan, pertunangan kita hanyalah semata-mata menurut kehendak keluarga, jadi kerana tiada persetujuaan di antara kita, maka kita akan menurut aje kehendak orang tu a kita sepanjang pertunangan ini. Sepanjang tempoh 6 bulan pertunangan ini nanti, kita Cuma perlu bersikap dingin aje, jadi orang tua kita akan fikir yang kita tak sefahaman. Mudahlah nanti untuk kita memutuskan pertunangan dan kita tak perlu kahwin.”

‘Mak oi... panjangnya instruction, mamat ni dah karang skrip ke ayat apa dia nak cakap pada aku. Dah laa garang semacam, isskhh tak payah suruh bersikap dingin pun memang aku akan jauhkan diri. ‘ Aku bermonolog sendiri, namun nak mengangkat muka apatah lagi bertentang mata memang aku tak sanggup. Tak apalah, kalau begitu.

“Sa..saya.. saya faham, tapi saya tak boleh nak menolak permintaan mak long”. Aku cuba bersuara, tapi kalau itu yang awak nak, tak apa saya faham apa yang patut saya buat”. Lirih Eliza bersuara.

Sayu betul hati aku, belum apa-apa lagi dah tunjuk yang dia benci kat aku. Tak pe laa, mungkin jodoh aku berat dengan dia, lagi pun mungkin Tuhan mendengar doanya dan merestui cita-citanya.

Tepat pukul enam, Nurul muncul dan mengajaknya pulang, bimbang jika terlewat tiba ke rumah, mak long akan mengesan kehilangan Eliza. Panjang pulak ceritanya nanti. Tahu benar Nurul akan perangai mak long, kalau dah marah memang nahas la. Kerana itu juga Nurul sentiasa bersimpati pada nasib sahabatnya ini, sementelahan melihat wajah Eliza Damia yang keruh, terdetik hatinya yang sahabatnya ini sedang dirundung kesedihan. Apa lagi lah nasib Eliza Damia ni..

Tuesday 15 Feb 2011 11.41am

21 Feb 2011 – Penulisan2u

Shahrul Harriez tak keruan selepas kedua-dua gadis itu berlalu. Serba salah menyelubungi hatinya. Walaupun apa yang dirancang betul-betul keluar dari mulutnya, ternyata dia menyesali setiap patah perkataannya. Menatap wajah Eliza Damia untuk kali pertama benar-benar menggetarkan hatinya. Sungguh, dia terpesona dengan Eliza, sejuk mata memandang Cuma ego yang menggunung tinggi itu yang menghalang untuk dia meluahkan betapa dia sebenarnya terpana dengan keayuan gadis itu. Hampir sejam Eliza dan Nurul menghilang barulah Shahrul Harriez memandu pulang ke vila mewahnya kediaman keluarganya.

Sepanjang perjalan pulang Shahrul Harriez memikirkan tindakannya terhadap Eliza. Memang mummy yang mengusulkan pertunangan ini, kononnya gadis Eliza adalah anak kenalan rapatnya dan mummy mahu Shahrul Harriez memenuhi satu-satunya permintaan itu. Shahrul Harriez masih belum mendapat punca, bagaimana mummynya yang begitu memandang kebendaan, pangkat dan harta boleh mengusulkan Eliza Damia di atas dasar menghubungkan persahabatan lamanya. Shahrul Harriez buntu, yang dikenali mummy yang demanding, tiba-tiba cadangannya begitu bertentangan.

Dulu bukan tak pernah mummy mengamuk dan berendam airmata bila Shahrul Harriez memberi tahu tentang percintaannya dengan Husna, seorang gadis kampung yang belajar bersamanya di UK. Padahal Husna tiada cacat celanya, cukup pakej seorang wanita cantik dan berpelajaran tinggi. Hanya kerana bapa Husna seorang guru besar sekolah rendah dan ibunya Cuma surirumah, Husna ditentang habis-habisan kononnya darjat tidak setaraf. Bangga benar mummy dengan gelarang tengku itu, Shahrul Harriez sendiri kerap tidak menggunakan gelaran untuk memperkenalkan dirinya, hanya di atas urusan rasmi sahaja.

Setibanya di rumah, mummy sedang bersantai di ruang tamu. Shahrul Harriez tidak mahu ambik pusing, fikirannya masih melayang teringatkan Eliza. Walaupun tidak banyak patah perkataan yang terbit dari mulut gadis itu, ternyata aura tarikannya begitu hebat. Shahrul Harriez akui yang dia terpana seketika melihat Eliza Damia walaupun. Terus melabuhkan duduk di sebelah mummynya.

“Harriez dah fikirkan cadangan mummy tu? Mummy nak Harriez jumpa Eliza dan berkenal-kenallah. Elok kalau Harriez pulang ke kampung jenguk Mak Tok dan Tok Wan, sambil tu Harriez bolehlah kenal Eliza dengan lebih rapat lagi.”

“Harriez busy lah mummy, banyak kerja di pejabat tu’.. bersahaja dia menjawab.

“No..! Harriez mesti kenal bakal isteri Harriez, takkan nak nikah baru nak berkenalan?’ Jerkah mummy tiba-tiba.

“Mummy kenapa desak Harriez macam ni? Kan mummy kata bertunang aje, tak payahlah Harriez kena balik kampung untuk kenal budak tu”. Harriez juga menyahut tinggi suara mummynya. Sebenarnya Harrriez tidak suka didesak. Seolah-olah mummy mengaturkan keseluruhan hidupnya.

Engku Faridah terpana dengan jawapan anak lelaki tunggalnya itu, cepat-cepat dia memaniskan muka.

“Engku Harriez, mummy nak Harriez berkenal-kenallah dengan dia, kan Harriez tak pernah tengok Eliza? Cantik tau, mummy takut nanti Harriez dah tengok dia tak boleh tidur malam”. Jelas Engku Faridah cuba memancing ego anaknya.

“Yalah..yalah mummy.. nanti hujung minggu ni Harriez balik jumpa Mak Tok dan Tok Wan.”

Shahrul Harriez bangun dan melangkah ke biliknya. Sebelum itu sempat dia menolah ke arah mummynya seraya berkata” Mummy, boleh kasi Riez tengok gambar Eliza tak? Manalah tau kot-kot boleh jatuh cinta ke?”

Engku Faridah terjerit keriangan, “ada-ada, Riez ambil atas meja tulis di bilik bacaan ya?

Sambil membaringkan badannya, Shahrul Harriez menatap gambar Eliza, kelihatan sesusuk tubuh langsing yang berdiri di tepi pokok, berbaju kurung berdandan rapi. Rambut panjang separas bahu.. ehh tadi rambut dia lagi panjang lah. Shahrul harriez tersenyum sendiri. Ini mesti gambar waktu raya, fikirnya sendiri. Entah bila dia terlelap dengan gambar itu masih didadanya

“Eliza, hantarkan kuih ni ke rumah Mak Tok, cakapkan yang mak long datang lepas Asar nanti” Mak long bagi arahan yang Eliza dah tau semenjak mak long mula menguli tepung untuk di buat karipap. Tanpa banyak soal, bekas plastik yang berisi karipap panas itu di ambil dari atas meja dan Eliza menuju ke pintu dapur.

“Assalamulaikum Mak tok.. Mak tok. Ni Eliza datang ni.. “

“Eliza, naik lah mak tok ada di dalam ni baru lepas solat.” Mak tok yang separuh abad itu melangkah ke muka pintu menyambut kedatangan Eliza. “Apa yang dibawak tu”

“Karipap mak tok, oh ya mak long pesan nanti dia datang lepas Asar, hmm kenapa mak long nak datang Eliza tak tak tau lah mak tok” Eliza melirih manja kepada orang tua itu. Maktok sedia maklum Eliza seorang yang lemah lembut dan berbudi bahasa.

“Eliza, hari minggu ni ada apa-apa ke? Mak tok nak minta tolong sikitlah.”

“Ada apa Mak tok? Insya Allah Eliza tak ada apa-apa masalah, tapi nanti Eliza minta izin mak long dulu ya.

“Mak tok nak minta kamu tolong masak je, cucu Mak tok dari KL tu haa nak balik. Mak tok ni tak berapa kuat sangat nak masak”. Panjang lebar Mak tok membuka bicara. Hmm. Kalaulah anak dara ni tau yang aku nak temukan dia dengan Harriez, bisik Mak tok sendiri. Eliza yang manja dan pemalu itu berkenan benar dihati mak tok, sementelahan dia tahu nasib yang menimpa diri gadis itu. Anak yang menumpang kasih, kadang-kadang disisih dan tak terbela. Si Hasnah, mak longnya tu pun ikut anginnya jugak, kena gayanya baik kalau nasib tak baik memang Eliza selalu jadi sasaran. Sebab tu lah Mak tok berhajat benar Eliza lekas disunting, kalau dah bersuami nanti harap-harap ada tempat menumpang kasih.

Hujung minggu itu berlangsung dengan meriah. Memang Mak tok betul-betul gembira dengan kepulangan anak cucunya. Aku Cuma jadi pemerhati, tak sanggup aku nak membawa diri bercampur gaul dengan keluarga mak tok yang ternyata rupanya orang kaya berharta dan berpangkat. Tak sangka juga Mak tok itu bergelar Engku Zaharah..! Memang mak tok baik dan merendah diri, langsung pangkat dan darjat tidak pernah terzahir di wajahnya. Sementelahan kemewahan langsung tidak terpancar. Waah memang sempoi mak tok ni. Malu sendiri aku dibuatnya.

Selain dari tolong memasak, aku Cuma berani duduk di meja dapur. Alahai, mak tok jangan marah ye kalau orang tiba-tiba lari balik rumah? Aku tak sanggup dah berlama-lama di rumah mak tok. Tiba-tiba jee aku dengar nama aku dipanggil, mak menggigil lutut aku..!

“Eliza, marilah makan sama kami” Suara mak tok lembut memanggil. Abis takkan aku nak menyorok masuk bilik air pulak. Nak tak nak aku melangkah juga ke ruang tengah. Tengok aje semua orang yang berkumpul dan berpasang-pasang biji mata yang terarah memandang aku, lutut dah rasa lembik macam sotong. Aisey. .. tak payah laa pandang aku semua orang.. makan jee apa yang ada depan mata tu. Aku tak berani nak jeling pun, muka kutundukkan dan ruang di sebe;ah mak tok yang nampak clear aku tuju.

“Eliza.. haa mari duduk sini sebelah mummy” Errppkkh.. perempuan anggun tu bersuara. Duduk depan dia, maksudnya duduk di sebelah..? Sebelah Shahrul Harriez..! Ayyoo aku dah rasa diawang-awangan. Daripada aku buat drama pengsan-tumbang-celik kat sini, baik ikutkan saja. Okey.. Eliza.. control macho..ehh control ayu.. Tarik nafas.. lepas.. tarik .. lepas.. ahhh.. cam tu la. Tiba-tiba jee aku datang kekuatan nak paksa diri untuk duduk di sebelah Shahrul Harriez.

Erkkk.. kemain senyum pulak mamat ni? Hari tu serius giler, cakap dengan aku mengalahkan Leftenan Adnan, ni siap jeling-jeling pulak. ‘Eliza nak bubur ni ke ?’ Ewah-ewah.. dia pulak yang layan aku. Ini sudah lebih..terbalik kot lagi. Rileks.. Eliza. Rileks..Boleh pulak lepas tu semua orang pakat tinggalkan aku kat meja makan tu, masing-masing ader je hal nak dibuat, kecuali Shahrul Harriez. Sah diorang pakat nak tinggalkan aku. Tak patut betul, aku pun apa lagi terus je mencapai pinggang-pinggang bekas makan tu semua. Tapi, sah-sah ditegah oleh Mak Tok dan seluruh keluarga lain. Iskh..iskh.. kang aku meraung berebut pinggan kotor tu, apa pulak kata diorang.

Mau-tak mau aku dipaksa duduk di meja tu dan juga dipaksa makan bubur jagung yang aku sendiri buat dan aku dah pun telan semangguk penuh. Setiap suapan rasa berpasir je nak masuk ke mulut. Tak sampai sepuluh minit, meja tu dah tinggal aku berdua je. Suasana dah jadi sunyi macam takde orang. Agaknya diorang ni pakat-pakat dah kot, tak pun siap tinggalkan mikrofon kecil dengan kamera tersembunyi untuk mengintip. Apa daa aku merepek ni ?

Rasa macam line clear aje, aku beranikan diri memandang muka bakal tunang aku ni, tapi, makk.. ! Tengok mata dia yang dah tenung muka aku macam nak tembus, bagaikan keluar aura naga emas. Aiseyyman.. dia ni memang tak suka kat aku ke ? Mesti dia bengang nak kena kawin paksa dengan aku. Terus selera aku mati. Sumpah, aku menyesal sangat-sangat setuju duduk semeja dengan dewa naga berapi ni. Ehh nama apa pulak ni?

Bila sudu aku letakkan ke dalam mangkuk dan menolaknya ke tengah. Shahrul Harriez dah buka mulut.

„Kenapa makan tak habis?“ Amboi makan pun macam dalam kem askar, suka aku laa nak telan dengan mangkuk ni sekali ke? „Dah kenyang’ Lirih jee aku jawab. Mana tak kenyangnya, kena jeling pun perut aku dah rasa penuh.

„Eliza, saya tak mau berteka-teki lagi. Nampaknya pertunangan kita tetap akan berlangsung jugak. Mungkin dalam masa terdekat ni. Harap-harap awak tau apa nak buat“.

„ Apa saya nak buat?“

„Awak kena fikir macam mana nak buat mummy saya batalkan pertunangan kita!“ Oppss. .. Dewa naga dah menyemburkan lahar berapi.. Heh dia ni,..

“Kenapa saya kena fikir semua tu? Kalau awak tak suka, cakap ajelah terus terang pada keluarga awak. Kenapa saya pulak yang mesti buat mummy awak benci? Hah, aku pun dah menaikkan suhu jugak. Oo. Dia ingat dia best ke suruh aku pulak yang cakap kat .. kat sapa..? Cakap apa..?

“Eliza, saya tak tau apa yang ada dalam fikiran awak, tapi saya mahu awak fakirkan macam mana nak buat supaya kita tak jadi kawin”.

“Kenapa saya yang harus pikirkan? Awak tak suka, awak carilah alasan sendiri”

Memang berang dibuatnya kalau bercakap dengan orang yang tau dia aje yang betul. Eliza mengetap bibir lalu melangkah ke dapur. Panggilan Shahrul harries tidak dihiraukan sementelahan hatinya sakit. Macamlah aku terhegeh-hegeh nak sangat kawin dengan dia, getus hatinya mendongkol geram.


OLD / NEW